Lucah burit sekolah rendah

Jika ada duit lebih biasanya aku dan kawan-kawan minum teh ais dekat restoran mak janda, aku cerita sedikit tentang mak janda ini [selepas ini aku panggil kakak sahaja] .

lucah burit sekolah rendah-5

Aku kata takkan kita berdua saja, kerja ni banyak tah pukul berapa boleh siap. Warna sebelah dalam kurang jelas mungkin kemerahan, kelopaknya kehitam-hitaman.

Dia kata tak apalah, kamu bukannya ada kerja besok. Kerana sayangkan RM 50 takut dia minta bakinya terpaksa aku jadi kuli. Aku tak ingat dah jam berapa sebab cerita ini dah lama sangat. Apabila jari-jari ku memainkan di situ terasa melekit. Kainnya diselak ke atas t-shirtnya tidak dibuka, perlahan-lahan ia menurunkan buritnya kebawah mukanya memandang kearah aku. Dia memegang kotel aku dan di tenyeh-tenyehnyanya keburit…..ngilu dan sedap.

Badan aku berpeluh-peluh begitu juga dengan mak janda. Setelah beberapa minit jari-jari ku bermain disitu,mak janda mula meringet-meringet dan tanganya mengusap-megusap rambut ku. Diturun lagi kebawah dan sedikit-dikit kotel aku mula memasuki buritnya.

Selepas minum air coke aku minta nak guna tandas untuk mandi sekejap. Bila aku rasa dah lama tunggu, aku fikir mak janda dan siap kencing aku pun tak fikir panjang aku terus ke tandas dan buka pintu, terkejut besar aku. Teringin aku untuk mejolokkan jari-jari ku kedalam, tapi Takut pula dia marah. kedalam…” “Boleh…ke” “boleh….airnya jangan pancut kedalam…benda kakak ni subur sangat…lambat masuk air..jawabnya mengandunglah kakak”. Terasa kasar, dan kepala kotel aku pedih sedikit.”masih kurang air” katanya.

Aku tiba di Restoranya lebih kurang jam 10.45 kalau tak silap ingatan yang pastinya restoranya telah di tutup. Mungkin dia tunggu aku…..kerana apabila lori menghampiri restoranya tiba-tiba pintu terbuka. Padam muka dia lambat balik malam ini kerana kebiasaanya restoranya ditutup jam 9.30 malam. Aku angkat tuala untuk mengesat muka…….sedar pula…..kotel aku terbuka luas. Bulunya agak kasar dan panjangnya tidak sekata, ditengah-tengah buritnya bulu agak panjang dan di kiri kananya pendek.

Apabila semua sudah selesai dan lori sudah pulang semula kebandar dia minta tolong setting balik perabut tersebut seperti yang dikehendaki. “Ha…dah keluar dah…..nanti terbang pula susah nanti” katanya. Aku terpaksa menyelak bulu-bulunya untuk melihat rekahannya.

Rupa-rupanya mak janda tengah menerang nak berak…..”hei aku tak siap lagi ni”…. Tah apa sebab aku jadi tergaman kerana apa yang aku lihat tak pernah aku lihat sebelum ini. “M……apa yang kamu lihat tadi” [inilah soalan yang paling aku takut]. Ia mula mengerak-gerakkannya turun dan naik sambil aku memegang punggungnya.

Buritnya terbuka, penuh dengan bulu-bulu hitam dan basah ….terpaku antara 2 ke 3 saat begitu juga mak janda. Aku pun mandi, lepas mandi ambil tuala yang ada dalam bilik air buat lap badan, aku tak tahu tuala sapa, mana aku peduli. Sesekali ia menjatuhkan pungungnya dengan memasuki buritnya sepenuh dan berehat seketika di atas peha aku. Ia memulakan semula dengan menurunkan buritnya kepelir aku dan acara turun naik dilanjutkan. “Kak saya dah tak boleh control….” tiba-tiba saja air mani aku memancut kedalam buritnya.

Cuma aku bukan penulis yang baik untuk memberi keyakinan kepada pembaca. Aku yakin jika kawan-kawan aku membacanya….mereka akan ingat kembali.

Tags: , ,